<< jOm foLLoW Ana >>

Thursday, December 30, 2010

DI MANA DIA DI HATIKU??? (Artikel terakhir tahun 2010)

Berilah aku kenyakinan
yang menimbulkan keberanian hati 
kurniakanlah aku kebijaksanaan
yang membuahkan kerendahan diri....

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Sering diri ini berbicara sendiri, bersendikan sedikit ilmu dan didikan daripada guru-guru dan abang-abang dalam hidupku kata mereka(dan aku amat yakin dengan kata itu), "Bila ALLAH ada dihatimu, kau seolah-olahmemiliki segala-galanya. Itulah kekayaan ketenangan dan kebahagiaan yang hakiki."
Kata-kata itu sangat menghantui diriku. Ia menyebabkan aku berfikir, merenung  dan bermenung, apakah ALLAH menjadi tumpuan dalam hidupku? Apakah yang aku fikir, rasa,lakukan, dan laksanakan sentiasa merujuk kepada-Nya? Bila brtembung antara kehendak-Nya dengan kehendakku, kehendak siapa harus dahulukan? Sanggupkah aku menyayangi hanya kerana-Nya? Tegakkah aku membenci juga kerana-Nya?
Muhasabah ini melebar lagi. Lalu aku tanyakan pada diri, bagaimana sikap ku terhadap hukum-hakam-Mu? Sudahkah aku melawan hawa nafsu untuk patuh melakukan segala yang wajib sekalipun ia perit dan sakit ketika melakukannya? Sudahkah aku meninggalkan segala yang haram walaupun kelihatan indah dan seronok ketika melakukannya.?
Soalan-soalan ini sesungguhnya telah menimbulkan lebih banyak persoalan. Bukan akal yang menjawabnya, tetapi rasa hati yang amat dalam. Aku tidak dapat mendustai-Mu , ya ALLAH. Dan aku juga tidak dapat mendustai diri sendiri...
Aku teringat bagaimana suatu ketika seorang sufi diajukan orang dengan satu soalan, "Apakah engkau takut akan ALLAH?"
Dia menangis dan menjawab ,"Aku serba salah untuk menjawab ya atau tidak.. Jika aku katakan tidak, aku akan menjadi seorang yang kufur. Sebaliknya kalau aku katakan ya, aku terasa menjadi seorang munafik. Sikapku amat berbeza dengan kata-kata. Orang yang takutkan ALLAH bergetar hatinya bila mendengar ayat-ayat ALLAH tapi aku tidak langsung......"
Maksudnya jika seorang sufi yang hatinya begitu hampir dengan ALLAH pun sukar bila ditanyakan apakah ada ALLAH di hatinya, lebih-lebih lagi aku yang hina dan berdosa lagi ahli maksiat ini....Dihatiku masih ada dua cinta dunia sedang berperang dengan begitu hebat dan dasyat sekali...
Kalau aku ditanya "Adakah DIA dihatimu?"
Aku hanya mampu menjawab," Aku seorang insan yang sedang bermujahadah agar ada DIA dihatiku. Aku belum sampai ke tahap mencintai-Nya tetapi aku yakin aku telah memulakan langkah untuk mencintai-Nya."
Selangkah aku mendekat , seribu langkah DIA merapat. Dan akhirnya , aku yakin ...suatu hari nnti, akan ada DIA dihatiku dan dihatimu jua...
Dan kita akan terus mengemis kasih....

0 comments:

Post a Comment

Kepada semua pengunjung blog ana, anda boleh tinggalkan link anda dibawah ini supaya ana mudah untuk menjejak kembali ke blog anda...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...